Selamat! Purbalingga Raih Penghargaan Kabupaten/Kota Layak Anak

  • Whatsapp
(FOTO/IST/HESTEK)

PURBALINGGA, hestek.id – Kabupaten Purbalingga meraih penghargaan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) Tahun 2021 dengan peringkat Pratama oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA RI), Kamis (29/7/2021).

Purbalingga meraih penghargaan ini bersama dengan 12 kabupaten lainnya. Di antaranya Kabupaten Jepara, Batang, Demak, Kudus, Banjarnegara, Pati, Kendal, Semarang, Karanganyar, Banyumas, Blora dan Wonogiri.
Menteri PPPA RI, I Gusti Ayu Bintang Darmawati SE MSi mengatakan penghargaan ini diberikan kepada kabupaten/kota yang memiliki komitmen tinggi untuk mendukung pemenuhan hak dan perlindungan khusus anak melalui proses evaluasi dari tim dari KemenPPPA RI, Tim dari Kementerian Lembaga dan Tim Independen.

Bacaan Lainnya

“Evaluasi dilakukan untuk mengukur capaian kinerja pelaksanaan 24 indikator yang telah ditetapkan yang pada akhirnya bermuara pada penghargaan Kabupaten/Kota Layak Anak yang terdiri dari 5 peringkat yaitu : Pratama, Madya, Nindya, Utama, dan KLA,” kata Menteri PPPA.

Sebanyak 24 indikator yang dikejar dalam pencapaiannya terbagi dalam 6 klaster. Di antaranya klaster pertama, Kelembagaan (Perda KLA, Terlembaga KLA, Keterlibatan masyarakat, dunia usaha dan media); kedua, Hak Sipil Kebebasan (Akta Kelahiran, Informasi Layak Anak, dan Partisipasi Anak); ketiga, Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan (perkawinan anak, lembaga konsultasi bagi orang tua/anak, lembaga pengasuhan alternatif dan infrastruktur ramah anak);

Keempat, Kesehatan dasar dan Kesejahteraan (persalinan di faskes, prevalensi gizi, PMBA, Faskes dengan pelayanan ramah anak, air minum dan sanitasi, kawasan tanpa rokok); kelima, Pendidikan, Pemanfaatan waktu luang dan Kegiatan Budaya (PAUD-HI, wajib belajar 12 tahun, sekolah ramah anak, pusat kreativitas anak); keenam, Perlindungan Khusus (korban kekerasan dan eksploitasi, korban pornografi dan situasi darurat, penyandang disabilitas, anak berhadapan dengan hukum/terorisme/stigma).

Ia menambahkan, perolehan total penghargaan KLA tahun 2021 ini mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2019. Yakni dari 249 penghargaan menjadi 275 kabupaten/kota yang meraih penghargaan KLA ini.

“Tentunya perolehan ini merupakan hasil dari menguatnya peran seluruh pihak (pemerintah, masyarakat, media dan dunia usaha) dalam memenuhi hak dan melindungi anak di kabupaten/kota masing-masing,” ungkapnya.

Sementara di Jawa Tengah juga ada kabupaten/kota yang meraih penghargaan KLA peringkat Madya di 2021 ini. Diantaranya : Kabupaten Grobogan, Klaten, Boyolali, Purworejo, Wonosobo, Sragen, Temanggung, Pekalongan, Kebumen Pemalang, Salatiga, Sukoharjo, Tegal, dan Kota Pekalongan. Sedangkan yang meraih peringkat Nindya diantaranya Kabupaten Rembang, Brebes, Cilacap, Kota Semarang, Kota Magelang, Kota Tegal, dan yang meraih peringkat Utama yakni Kota Surakarta. Dengan banyaknya perolehan ini, maka Jawa Tengah otomatis meraih penghargaan Provinsi Layak Anak (Provila).

“Semoga penghargaan ini tidak dilihat dari tujuan akhir, tapi sebagai penyemangat untuk semakin maju dalam memenuhi hak, dan melindungi anak di daerah masing-masing,” katanya.(hestek.id)

Pos terkait