Giliran RS Elisabeth Purwokerto Dinilai Tak Profesional Layani Pasien Hingga Kritis dan Meninggal

  • Whatsapp
RS Santa Elisabeth Purwokerto. HESTEK/Iqbal Fahmi

PURWOKERTO, hestek.id – Kasus kekecewaan terhadap pelayanan rumah sakit di Kabupaten Banyumas kembali terulang. Kali ini, giliran Fajar Andi Agustin, seorang anggota Polresta Banyumas yang mempermasalahkan pelayanan dan sikap RS Elisabeth Purwokerto saat menangani mendiang adik tercintanya, TA (32).

“Kasus ini bermula pada 24 Oktober 2020 lalu. Adik saya, TA (inisial, red) masuk IGD RSU Elisabeth karena mengeluh sakit perut. Setelah diiperiksa dokter, katanya didiagnosis ada peradangan pada bagian perut, sehingga perlu dilakukan rontgen,” katanya kepada hestek.id.

Bacaan Lainnya

Fajar menuturkan, sehari setelah rontgen, kondisi TA semakin menurun hingga mengalami sesak nafas. Melihat hal tersebut, Fajar berulang kali memencet bel yang berada di kamar bangsal untuk memanggil perawat.

“Bukannya perawat datang menolong, saya justru diminta ke ruang perawat untuk menandatangani surat persetujuan rapid tes,” ujarnya.

Karena tak kunjung mendapat penanganan, TA yang baru memiliki baji berusia dua bulan itu kondisinya semakin melemah. Baru setelah lebih dari satu jam, perawat datang disusul oleh dokter jaga. Namun terlambat, kondisi TA sudah terlanjur drop dan mengembuskan nafas terakhir tak lama setelahnya.

“Atas peristiwa ini, saya telah mengajukan pengaduan ke RS Elisabeth terkait lambatnya penanganan pasien yang secara tidak langsung menyebabkan adik saya meninggal dunia,” katanya.
Mediasi

Manajemen RS Elisabeth pun menanggapi aduan ini dengan mengundang Fajar untuk bertemu langsung dan mendegar kronologi yang dia keluhkan.

Pada pertemuan itu, kata Fajar, pihak RS Elisabeth mengakui kelalaian perawat yang bertugas saat itu. Bahkan manajemen berjanji akan menjatuhkan sanksi kepada nakes tersebut.

“Saya pikir sudah selesai karena RS Elisabeth sudah mengakui kesalahannya, tapi selang tiga hari, ada perwakilan RS Elisabeth datang ke rumah duka, mengatakan hal yang bertolak belakang,” katanya.

Saat berkunjung ke rumah duka, perwakilan RS Elisabeth menjelaskan jika tenaga kesehatan yang bertugas saat peristiwa tersebut sudah bekerja sesuai standard operating procedure (SOP).

Fajar semakin naik pitam karena perwakilan RS Elisabeth terkesan membela diri dan cenderung menyalahkan penyakit mendiang adiknya.

“Penananganan adik saya sudah sesuai dengan SOP dan adik saya dinyatakan meninggal karena infeksi akut di perut, kandungan gula darah tinggi yang menyebabkan gagal nafas,” katanya.

Pascakejadian itu, antara pihak keluarga pasien dan RS Elisabeth selalu tarik urat leher. Fajar sendiri belum menemukan titik kesepakatan dan permasalahan terus berlarut-larut hingga Februari ini.

“Permasalahan ini belum saya bawa ke ranah hukum. Saya sudah meminta bantuan ke Dinas Kesehatan Banyumas untuk memediasi penyelesaian kasus ini. Kamis ini kami akan dipertemukan,” katanya. (Anas Masruri)

Pos terkait